istri gajah mada

istri gajah mada

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Dalam perjalanan Negara Kesatuan Republik Indonesia mencapai kemerdekaan sejumlah tokoh besar menjadi pahlawan bangsa karena dedikasi dan perjuangan yang tak kenal henti untuk Bangsa Indonesia. Sebut saja dua tokoh besar perjuangan bangsa yaitu Ir. Sukarno dan Mohh. Hatta yang dikenal sebagai pahlawan proklamator. Namun dalam mencapai kemerdekaan bangsa ini, tentu masih banyak orang-orang lain yang memiliki jiwa dan rasa nasionalisme yang begitu besar sehingga rela mengorbankan jiwa dan raganya untuk bangsa ini.
Jauh sebelum perjuangan Bangsa Indonesia mencapai kemerdekaannya, negeri ini pernah menikmati masa-masa kejayaan ketika masa Kerajaan Sriwijaya dan Kerajaan Majapahit. Banyak ahli yang berpendapat bahwa Indonesia saat ini adalah Indonesia ke tiga setelah masa Kerajaan Sriwijaya dan Kerajaan Majapahit.
Di dalam sejarah Indonesia ada dua buah kerajaan kuno yang selalu disebut-sebut sebagai kerajaan-kerajaan yang megah dan jaya, yang melambangkan kemegahan dan kejayaan bangsa Indonesia di zaman purba. Kedua kerajaan itu adalah Sriwijaya dan Majapahit.[1]
Majapahit adalah sebuah kerajaan kuno di Indonesia yang pernah berdiri dari sekitar tahun 1293 hingga 1500 M. Kerajaan ini mencapai puncak kejayaannya pada masa kekuasaan Hayam Wuruk, yang berkuasa dari tahun 1350 hingga 1389. Kerajaan Majapahit adalah kerajaan besar yang mampu menguasai beberapa wilayah seperti, Semenanjung Malaya, Jawa, Sumatra, Kalimantan, hingga Indonesia timur dan beberapa wilayah dikawasan Asia Tenggara.
Seperti telah dijelaskan diatas, bahwa Kerajaan Majapahit mencapai masa kejayaan ketika di perintah oleh Raja Hayam Wuruk pada 1350 hingga 1389. Namun kejayaan dan kebesaran Majapahit kala itu juga tidak dapat dilepaskan dari tangan dingin kepemimpinan Mahapatih Majapahit kala itu yaitu Patih Hamangkubhumi Gajah Mada.
Gajah Mada adalah seorang panglima perang dan tokoh yang sangat berpengaruh pada zaman kerajaan Majapahit. Menurut berbagai sumber mitologi, kitab, dan prasasti dari zaman Jawa Kuno, ia memulai kariernya tahun 1313, dan semakin menanjak setelah peristiwa pemberontakan Ra Kuti pada masa pemerintahan Sri Jayanagara, yang mengangkatnya sebagai Patih. Ia menjadi Mahapatih (Menteri Besar) pada masa Ratu Tribhuwanatunggadewi, dan kemudian sebagai Amangkubhumi (Perdana Menteri) yang mengantarkan Majapahit ke puncak kejayaannya.[2]
Sorotan terhadap kesuksesan Gajah Mada dalam mengantarkan masa kejayaan untuk Kerajaan Majapahit begitu tajam dikarenakan Gajah Mada hanya merupakan seorang Patih atau dapat dikatakan hanya membantu raja saat itu. Perannya sebagai seorang Patih yang merupakan orang kepercayaan raja dijalankan dengan begitu baik dan begitu membanggakan. Wajar kiranya bila nama Gajah Mada tidak pernah bisa dipisahkan dari masa jaya Kerajaan Majapahit dan keharuman namanya setara dengan raja dan pembesar-pembesar Kerajaan Majapahit lainnya.
Dalam menjalankan pemerintahannya Hayam Wuruk didampingi oleh Gajah Mada yang menduduki jabatan Patih Hamangkubhumi. Jabatan ini sebenarnya sudah diperoleh ketika ia mengabdi kepada raja Tribhuwanottunggadewi, yaitu setelah ia berhasil menumpas pemberontakan Rakuti di Sadeng. Dengan bantuan Patih Hamangkubhumi Gajah Mada raja Hayam Wuruk berhasil membawa kerajaan Majapahit ke puncak kebesarannya.[3]


Sumber: https://belantaraindonesia.org/